Welcome!

Daripada Mu’awiyah RA berkata: Rasulullah SAW bersabda : “Sesiapa yang dikehendaki oleh Allah untuk memperoleh kebaikan, maka Allah membuat ia menjadi pandai dalam hal keagamaan.”

وَإِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَةَ اللهِ لاَ تُحْصُوْهَا
Wa in ta’udduu nikmatallah la tuhsuuhaa
"Dan sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan dapat mengiranya (kerana terlalu banyak)"

أَنْزَلَ اللهُ القُرْآنَ لِلنَّاس
An zalallahul quraan linnas
"Allah menurunkan Al-Quran kepada manusia"

Monday, July 22, 2013

Bila KIta Harus Ikhlas ??

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
اَهْلاً وَسَهْلاً
>> Alhamdulillah .. kita berjumpa lagi !! (^_~) . 
semoga apa yang dilalui ketika ini, lebih baik dari semalam.... InsyaAllah ...



Banyak diantara kita menyangka bahawa yang dinamakan keikhlasan itu, hanyalah ada dalam perkara-perkara ibadah semata – semata seperti solat, puasa, zakat, membaca al – Quran , haji dan amal-amal ibadah lain. Namun ketahuilah bahawa keikhlasan juga harus ada dalam amalan – amalan yang lain.



Apabila kita senyum, kita harus ikhlas. Ketika kita mengunjungi saudara kita, kita harus ikhlas. Ketika kita meminjamkan sahabat kita barang yang dia perlukan, itu juga harus ikhlas. Adakah kita lakukan itu semua kecuali semata-mata kerana Allah? kita tersenyum kepada dia bukan kerana agar dia berbuat baik kepada kita. Kita juga tidak membantu orang lain kerana takut dikatakan sebagai orang yang kedekut. Tidak wahai saudaraku, jadikanlah semua amal tersebut kerana Allah.



Rasulullah bersabda: 
“Ada seorang lelaki yang mengunjungi saudaranya di kota lain, maka Allah mengutus malaikat didalam perjalanannya, ketika malaikat itu bertemu dengannya, malaikat itu bertanya, “Hendak ke mana engkau?”  maka dia pun berkata “Aku ingin mengunjungi saudaraku yang tinggal di kota ini.
Maka malaikat itu kembali bertanya “Apakah engkau memiliki suatu kepentingan yang menguntungkanmu dengannya ?” orang itu pun menjawab: “Tidak, aku mengunjunginya sebab aku mencintainya kerana Allah,
Malaikat itu pun berkata “Sesungguhnya aku adalah utusan Allah untuk mengkhabarkan kepadamu bahawa sesungguhnya Allah mencintaimu sebagaimana engkau mencintai saudaramu itu kerana-Nya.” (HR. Muslim)



Tidaklah orang ini mengunjungi saudaranya kecuali hanya kerana Allah, maka sebagai balasannya, Allah juga mencintai orang tersebut. Tidakkah kita ingin dicintai oleh Allah wahai saudaraku?


Dalam hadis lain, Rasulullah bersabda, “Tidaklah engkau menafkahi keluargamu yang dengan perbuatan tersebut engkau mengharapkan wajah Allah, maka perbuatanmu itu akan diberi pahala oleh Allah, bahkan sampai sesuap makanan yang engkau letakkan di mulut isterimu.” (HR Bukhari Muslim)


Renungkanlah sabda baginda ini, “hanya” dengan sesuap makanan yang seorang suami yang diletakkan di mulut isterinya, apabila dilakukan ikhlas kerana Allah, maka Allah akan memberinya pahala. Sesungguhnya merupakan suatu keberuntungan yang amat sangat besar seandainya kita dapat menghadirkan keikhlasan dalam seluruh gerak-gerik kita.



Wahai saudara – saudariku yang dicintai oleh Allah, sesungguhnya yang diwajibkan dalam amal perbuatan kita bukanlah banyaknya amal, tetapi keikhlasan. Amal yang dinilai kecil di mata manusia, apabila kita melakukannya ikhlas kerana Allah, maka Allah akan menerima dan melipat gandakan pahala dari amal perbuatan tersebut.


Abdullah bin Mubarak berkata: “Betapa banyak amalan yang kecil menjadi besar kerana niat, dan betapa banyak pula amal yang besar menjadi kecil hanya kerana niat.”

Rasulullah bersabda: “Seorang lelaki melihat dahan pohon di tengah jalan, dia berkata: Demi Allah aku akan singkirkan dahan pohon ini agar tidak mengganggu kaum muslimin, Maka dia pun masuk syurga kerananya.” (HR. Muslim).


Ada waktu, kita rasa kita sudah cukup ikhlas. Berhati-hatilah. Sebab mungkin kita mampu merasakan demikian kerana kita belum diuji. Ikhlas dalam beramal ini ibarat air susu yang keluar antara saluran najis dan darah. Ia tetap putih bersih tidak tercemar, bahkan rasa darah atau bau najis pun tidak keluar bersama dengannya.




Maka kita perhatikan diri kita. Pada saat-saat pergeseran antara keinginan untuk ikhlas, dan keperluan yang mendesak datang. Maka di situlah kita ukur kualiti diri kita yang sebenar. Di situlah titik ujian dan muhasabah.


Apakah kita mampu untuk ikhlas?

Apabila kita faham makna ikhlas, dan keperluannya dalam kehidupan kita sebagai hamba, maka kita akan berusaha menjaganya sebaik mungkin, dan berusaha mewujudkannya dengan kesungguhan yang tidak terkira.


"Jazakallahu Khaira"
جَزَاكَ اللهُ خَيْر


7 comments:

  1. in sha Allah nisah...kalo hati kite sentiasa positif dan berfikiran bersih..semua bende jadi ikhlas....tapi tu la kan...kdg2 hati ni nakal sikit....ade ajek dugaan tuk tak berlaku ikhlas....in sha Allah moga2 menjadi umat Muhammad yg sentiase ikhlas dlm segala hal ....

    ReplyDelete
  2. salam ramadhan # 13..
    ikhlas dari hati..hee

    ReplyDelete
  3. semuanya kena ikhlas.. pasti tenang rasa hati..tp sejauh mana keikhlasan kita hanya Dia yg lebih tahu.. rahsia Allah.. ;)

    ReplyDelete
  4. Mencari keikhlasan di dalam hati yg mana duduknya sifat buruk bukan mudah kalau tak muhasabah diri Nisah. Kena lawan sifat buruk itu demi mencari keikhlasan dari setiap gerak yg dilakukan... Allah... kakak rasa takut bila persoal bab ini. Mulut kata ikhlas hati pulak bolak-balik (jahat kan).

    ReplyDelete
  5. Seiring dgn umur kot Nisah, akak dah mula beljar utk ikhlas dgn setiap sesuatu.. dulu mcm kekadang ada sesetengah susah nak ikhlaskan..skrg Alhamdulillah dh boleh ikhlas & redha..
    jiwa pun rasa lebih tenang..:)

    ReplyDelete
  6. alhamdulillah semua ini utk perbaiki diri
    kita hari2 belajar utk jadi ikhlas dan terbaik
    kerana ia bukan lah sesuatu yg mudah ;)

    ReplyDelete

Welcome To Teratak Chenta Nisah Idham
terima kasih ye tinggalkan komen (^_~)
InsyaAllah, akan menyusuri jejak anda.
Take Care Beware Any Where !!

Follow by Email