Welcome!

Daripada Mu’awiyah RA berkata: Rasulullah SAW bersabda : “Sesiapa yang dikehendaki oleh Allah untuk memperoleh kebaikan, maka Allah membuat ia menjadi pandai dalam hal keagamaan.”

وَإِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَةَ اللهِ لاَ تُحْصُوْهَا
Wa in ta’udduu nikmatallah la tuhsuuhaa
"Dan sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan dapat mengiranya (kerana terlalu banyak)"

أَنْزَلَ اللهُ القُرْآنَ لِلنَّاس
An zalallahul quraan linnas
"Allah menurunkan Al-Quran kepada manusia"

Tuesday, February 28, 2012

Mendidik Sabar


Kadang-kadang rasa geram dan marah itu mudah keluar dari diri.

Terutama bila berhadapan dengan orang yang menjengkelkan, orang yang susah di bawa berunding dan orang yang mempunyai agenda tersendiri. nisah rasa jika nisah marah, meletup dan sebagainya ia adalah justified.

nisah mahu marah. Sebab nisah geram.
Bila masalah datang disebabkan jemputan orang. Bila masalah datang disebabkan orang yang bebal. Tetapi, bila nisah sedar yang sebenarnya bersabar menahan marah itu adalah mudah.
nisah cuba menarik nafas dan memendam perasaan marah itu. Biarlah Allah uji sabar kita dengan marah, dari Allah uji sabar kita dengan kesengsaraan. Sabar dengan marah dan sabar dengan kesengsaraan, yang mana lebih mudah? Yang mana satu ujian pilihan anda jika diberi pilihan?

Ya Allah, Kau pandulah hatiku ini dan kuatkanlah kesabaran Ku. Mungkin aku terpaksa mengetap gigi atau duduk atau mengambil beberapa minit untuk memujuk hati ini, tapi berikanlah aku kesabaran dalam mengawal marah. Janganlah Kau uji aku dengan kesengsaraan atau dengan ujian yang tidak mampu aku tanggung. Kita perlu sabar dalam hidup. Dan Allah akan melatih kita untuk sabar. Jika anda tidak boleh sabar dengan marah, Allah mungkin menguji anda sabar dengan kesengsaraan pula.

“Andai melupakan dapat mendidik sebuah kesabaran, maka lupakanlah, andai berjauhan dapat mendidik sebuah kesabaran, maka jauhilah dan andai melaksanakan kecintaan pada sebuah kebencian berupaya mendidik kesabaran, maka bercintalah.”

“Sabar yang sebenarnya ialah sabar pada saat bermula (pertama kali) ditimpa musibah.” (Hadith Riwayat Bukhari)

Jika dengan bersabar mampu menjernihkan keadaan, maka sabarlah. Jika dengan tidak marah dapat menghulurkan sebuah kemaafan, maka janganlah marah. Jika dengan memaafkan, mampu membuat dia tersenyum, maka maafkanlah. Jika dengan senyuman mampu meyakinkan ukhuwah dan kasih sayang, maka senyumlah.

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kalian dan kuatkanlah kesabaran kalian dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negeri kalian) dan bertakwalah kepada Allah supaya kalian beruntung.” (Al-Imran : 200).

Jika dengan berdiam diri mampu mendidik sebuah kesabaran,
maka diamlah biarpun mengambil masa berpuluh tahun untuk kamu memencilkan diri.



Post a Comment

Welcome To Teratak Chenta Nisah Idham
terima kasih ye tinggalkan komen (^_~)
InsyaAllah, akan menyusuri jejak anda.
Take Care Beware Any Where !!

No comments:

Post a Comment

Welcome To Teratak Chenta Nisah Idham
terima kasih ye tinggalkan komen (^_~)
InsyaAllah, akan menyusuri jejak anda.
Take Care Beware Any Where !!

Follow by Email